Instagram
@haideecare
Phone
081392946266
Email
haideelaundry@gmail.com

Dampak Kesehatan Akibat Kursi Kantor yang Kotor

Diterbitkan Minggu, 16 Juni 2024

Kursi kantor adalah salah satu fasilitas penting di tempat kerja. Sayangnya, perawatan kursi sering kali terlupakan, dan akibatnya, kursi mengalami kerusakan dan tidak berfungsi dengan baik. Berikut adalah beberapa akibat dari kursi kantor yang kotor dan tips merawatnya:

  • Kerusakan pada Bagian Kursi

Kursi yang kotor dapat mengalami kerusakan pada bagian-bagian seperti kaki, roda, sandaran, dan kulit jok. Akibatnya, perusahaan harus mengeluarkan anggaran lebih untuk memperbaiki atau mengganti kursi yang rusak. Solusinya adalah, gunakan kursi sesuai fungsinya dan hindari menaiki atau berdiri di atasnya.

 

  • Lembap dan Berbau

Kursi yang jarang terkena sinar matahari cenderung lembap dan berbau. Tempat ini menjadi ideal untuk pertumbuhan bakteri. Jemur kursi secara rutin, minimal seminggu sekali, untuk menghindari kelembapan dan bau. Anda juga bisa meminta petugas kebersihan untuk membantu.

 

  • Kotoran Menempel pada Kursi

Kursi kantor sering digunakan untuk berbagai aktivitas, termasuk makan. Kotoran yang menempel pada kursi seringkali tidak disadari. Perhatikan kebersihan kursi sebelum dan setelah menggunakannya. Bersihkan kotoran dengan air dan tisu sesuai dengan material kursi.

 

  • Debu dan Tungau

Kursi yang tidak dibersihkan secara rutin akan menumpuk debu dan menjadi sarang tungau. Gunakan vacuum cleaner untuk membersihkan kursi secara detail, terutama pada bagian yang tidak mudah dijangkau oleh tangan.

 

  • Gunakan Sesuai Kapasitas

Hindari membebani kursi melebihi batas berat maksimum yang ditentukan. Gunakan kursi sesuai dengan kapasitasnya.

 

Ingatlah bahwa merawat kursi kantor bukanlah pekerjaan yang mudah, tetapi dengan perawatan yang baik, kursi akan lebih awet dan selalu terlihat seperti baru. Ada beberapa dampak kesehatan dari kursi kantor yang kotor

 

Kursi kantor yang kotor dapat berdampak negatif pada kesehatan Anda. Berikut adalah beberapa dampak yang mungkin terjadi:

  • Iritasi Kulit dan Alergi

Kotoran, debu, dan tungau yang menempel pada kursi dapat menyebabkan iritasi kulit. Jika Anda memiliki alergi, partikel-partikel ini juga dapat memicu reaksi alergi. Bersihkan kursi secara rutin dan pastikan permukaannya bebas dari debu dan kotoran supaya terhindar dari iritasi dan alergi kulit.

 

  • Infeksi Bakteri dan Virus

Kursi yang jarang dibersihkan bisa menjadi tempat berkembang biak bagi bakteri dan virus. Ini dapat menyebabkan infeksi, terutama jika kursi digunakan oleh banyak orang. Gunakan disinfektan untuk membersihkan kursi secara berkala.

 

  • Gangguan Pernapasan

Debu dan tungau yang terkumpul pada kursi dapat terhirup dan menyebabkan gangguan pernapasan, terutama pada orang yang memiliki masalah pernapasan seperti asma. Jaga kebersihan kursi dan area sekitarnya agar udara tetap bersih supaya tak menyebabkan gangguan pernapasan.

 

  • Masalah Postur dan Tulang Belakang

Kursi yang tidak dirawat dengan baik dapat menyebabkan masalah postur dan nyeri punggung. Kotoran yang menempel pada kursi juga dapat mengganggu kenyamanan saat duduk. Pastikan kursi memiliki dukungan yang baik untuk punggung dan bokong Anda. Bersihkan kursi secara rutin agar tetap nyaman.

 

  • Stres dan Produktivitas Menurun

Lingkungan kerja yang kotor dapat menyebabkan stres dan mengurangi produktivitas. Kursi yang tidak nyaman juga dapat mengganggu konsentrasi. Perlu Anda perhatikan kebersihan kursi dan sekitarnya untuk menciptakan lingkungan kerja yang nyaman dan produktif.

 

Jika Anda mengalami iritasi kulit akibat kursi, berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda lakukan:

  1. Bersihkan Kursi

Pertama-tama, bersihkan kursi dengan menggunakan tisu atau kain lembut yang telah dibasahi dengan air. Pastikan untuk menghilangkan debu dan kotoran yang mungkin menempel pada permukaan kursi. Jika kursi memiliki bahan kulit atau kain tertentu, periksa petunjuk perawatan dari produsen sebelum membersihkannya.

 

  1. Gunakan Pelembap Kulit

Oleskan pelembap kulit pada area yang teriritasi. Pelembap akan membantu mengurangi kemerahan dan rasa gatal. Pilih pelembap yang sesuai dengan jenis kulit Anda.

 

  1. Hindari Menggaruk

Meskipun gatal, hindari menggaruk area yang teriritasi. Menggaruk dapat memperburuk iritasi dan menyebabkan luka. Gunakan krim antihistamin jika perlu untuk mengurangi gatal.

 

  1. Kompres Dingin

Tempatkan kain bersih yang telah dibasahi dengan air dingin di atas area yang teriritasi. Kompres dingin dapat membantu mengurangi peradangan dan rasa tidak nyaman. Jangan gunakan es langsung pada kulit, karena dapat menyebabkan pembekuan.

 

  1. Konsultasi dengan Dokter

Jika iritasi tidak kunjung membaik atau terasa semakin parah, segera konsultasikan dengan dokter. Dokter dapat memberikan saran lebih lanjut dan mungkin meresepkan obat jika diperlukan.

 

Ingatlah bahwa merawat kursi kantor bukan hanya masalah estetika, tetapi juga berdampak pada kesehatan dan kenyamanan Anda. Selalu jaga kebersihan kursi dan area kerja Anda agar tetap optimal dengan melakukan treatment kebersihan furniture Anda hanya di Haidee Care saja! Dengan berbagai treatment untuk mengatasi berbagai masalah yang Anda miliki, dan dengan harga yang terjangkau akan membuat furniture Anda berubah menjadi seperti baru kembali. Yuk tunggu apalagi, hubungi admin Haidee Care sekarang dan reservasi tentukan treatment yang akan dipilih sekarang!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *